Heading Home To Solo From Kediri, ditangkap prov AU feat. Tragedi ban bocor

By | April 6, 2011

Hmmm, saya adalah seorang pengangguran sekarang jadinya beberapa hari yang lalu saya berlibur ke Jawa Timur, tepatnya ke Kediri dan Malang, perjalanan kali ini bisa dikatakan estafet, Sabtu pagi dari Solo saya berkendara motor bebek dengan adik cewe saya yang paling kecil, ini adalah perjalanan terjauhnya dengan motor, dari Kediri ke Malang kita naek mobil adik saya yang bekerja dan stay di Kediri.

Setelah acara liburan selesai Senin pagi habis sholat Shubuh saya dan adik pulang ke Solo, tentunya dengan mengendarai motor kesayangan saya, si bebek biru, Suzuki Shogun 125 * punyanya cuma itu je 😀 , perjalanan sampai Kediri – Caruban lancar jaya, kecepatan maks 80 kpj saja, adik saya sebagai boncenger ini sedikit ngantukan jadi ketika mulai ada signal helm beradu biasanya saya kurangi kecepatan kendaraan atau berhenti untuk sedikit istirahat.

Kemarin waktu berangkat kita lewat Solo – Sragen – Ngawi – Caruban tetapi untuk rute pulang ini adik saya meminta untuk lewat Caruban – Madiun – Magetan – Sarangan – Solo

masuk perbatasan kota Madiun cerita ini dimulai, karena jalanan sepi dan lebar saya panteng di kecepatan 80-90kpj, masih pagi saat itu, lagi enak enaknya jalan, saya ngerasa ban belakang rada narik , ada yang aneh, berhenti sebentar cek ehhhh ternyata ban belakang sudah berkurang anginnya, kayanya bocor, tapi entah kenapa meskipun begitu ban tidak kempes total, jadi klo biasanya ban bocor klo tetap dinaekin akan kerasa velg beradu dengan aspal, tetapi ini tidak saya rasakan, karena kanan kiri hanya persawahan, dan ban tidak kempes kempes banget, maka saya nekat aja bawa jalan tuh motor tetap dengan boncengin adik saya, rasanya tidak tega nyuruh adik saya jalan kaki hanya demi sayang velg dan ban, hehehe, dan bener dugaan saya, kira kira 2 km dari kejadian saya baru menemukan tukang tambal ban, klo ga salah di daerah Nglames depan SMU gitu, Alhamdulillah udah ada tukang tambal buka, setelah sekitar setengah jam-an akhirnya ban selesai ditambal, ready to go, 😀

masuk Madiun Kota, saya pelanin kendaraan untuk menikmati Madiun di pagi hari, sambil sedikit sok tau ngasih guide tur singkat ke adik saya, wkwkwkw 😆 , setelah beberapa saat mulai keluar dari keramain Madiun, ketika melewati kompleks Lanud Iswahyudi Madiun, eittttttt ada obyek menarik nih buat foto foto, haha gerbang pintu masuk Lanud ada Pesawat tempur tua mejeng disitu, hampir kelewatan, belok dehhh..langsung secara sigap keluarin camdig dari tas, baru selesai satu jepretan..ehhh didataangi provost yg jaga..langsung deh insting mengatakan, bakal kena masalah nih, bener saya langsung dipanggil untuk ikutke Pos Penjagaan, adik saya suruh nunggu diluar saja, masuk pos penjagaan dicuekin..saya duduk deh dipojokan , jujur deg-deg-an,ini pasti gara-gara ambil foto tadi, mana bapak-bapaknya tinggi besar semua makin ciut deh nyali :mrgreen: , setelah acara dicuekin, langsung aja salah satu pak penjaga tanya, saya sambil menerapkan teknik kasih senyum tapi tidak direspon..asyemmm malah dapat pandangan tajam, wkwkw
PP : “Kamu tahu kesalahan kamu??”
Sy: “Tidak Pak,”
PP:”Kamu ngapain tadi disana?”
Sy: “Ambil foto Pak!”
PP:”Kamu pikir ini tempat rekreasi???” * dengan mimik wajah sangat serius
Sy : “Bukan Pak, kebetulan saya baru kali ini lewat sini pak, jadinya karena menarik pengen diabadikan gt”
PP:”ini instalasi militer, kamu tidak boleh melakukan itu tanpa ijin” * sy baru sadar ternyata saya memang yg salah, ga kulonuwun dulu di pos penjagaan itu tadi pas mau ambil foto 😆
Sy:”Maaf Pak, saya bener bener tidak tahu” * dengan tampang meng-iba hahaha
PP:”Ya udah, mana foto yang tadi, dihapus! ” * sambil nunjukin hasil poto, dengan berat hati pencet tombol Erase
Sy:”Baik pak, tapi masak ga boleh sih pak?klo saya ijin berarti boleh ?”
PP:”tetap tidak boleh, harus ada ijin atasan saya, aslinya kamu mana?”
Sy:”Solo Pak..bla..bla..bla” sambil saya terangin daerah tempat tinggal saya
PP:”dari mana mau kemana??”
Sy: “dari Malang Pak mau pulang ke Solo”
PP:”hahhh ??? dari Malang ?? bawa motor ?? lah trus dari Malang jam berapa??” kali ini wajah garang berganti wajah nggumun a.k.a heran plus geleng2 kepala, 😀
Sy:”Tadi malem pak, tapi bermalam di Kediri terus abis Shubuh tadi pulang” * dikira-nya saya naek motor dari Malang padahal motor ditinggal di Kediri 😀
PP:”ohhhh, ya udah ini pelajaran buat kamu, dijalan hati hati ya, semoga selamat sampai tujuan.”
Sy:’’baik pak, makasih maaf saya tidak tahu” * wuihhh bisa bernafas legaaa
PP:”Ya udah sana, besok jangan diulangi lagi” * kali ini wajahnya sudah berubah ke wajah biasa ga se-serius pertama kali

Langsung keluar dari pos penjagaan, seneng ga ada masalah berarti, eitsss ternyata ada pak provost AU lainnya lagi merhatiin kendaraan saya dan ngobrol ma adik saya, begitu saya dateng langsung deh
PP2:”dari Solo to?” *logatnya medok khas Solo
Sy:”Iya pak”
PP2:”sama, saya dari Boyolali, kenapa? Ambil foto ya? Hahaha lha kamu itu ga kulonuwun tadi , ga sopan, wong ada pos penjagaan”
Sy:”maaf, ga tahu pak, saya kira pos penjagaan untuk yang masuk masuk kedalam aja” seterusnya malah ngobrol basa basi, sampai saya dikasih tahu rute rute jalan untuk pulang ke Solo dan dia cerita juga mau mudik ke Solo hari itu
Lagi asik ngobrol ehh bapak provost yang pertama datengin lagi
PP:”kalo masih mau foto pesawat sana lurus aja ntar belok kanan mas”
Sy:”ya makasih pak” * padahal saya sudah ilfil tidak ingin berfoto lagi, hahaha

Starter si biru..tettt grenggggg langsung deh mulai jalan lagi, wusss wussss masuk Magetan, sebentar kemudian sudah berhadapan dengan beratnya medan menanjak Sarangan, maklum 125cc boncengan pula..tangan sampai pegel ngatur bukaan gas

Dan insiden terparah itu dimulai disini, sampai di Sarangan, sih masih normal, jalanan sepiiiii bener maklum bukan weekend, sekitar jembatan yang kedua diatas daerah Sarangan menuju Tawangmangu, ban belakang saya yang tadi pagi bocor, ternyata bocor lagi arggghhhhhh * jalanan sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiii, jam segitu kabut udah pekat jarak pandang paling 20meter, dingin menusuk tubuh jaket serta gloves tak bisa menahan serangan dingin dan parahnya lagi indikator bensin udah di posisi merah alias E! dalam hati berdoa moga sampai ke titik keramaian kedua yaitu Cemoro Sewu, padahal ini gambling jg soale setahu saya ada tambal ban itu di Cemoro Kandang, masih 2 km-an dari Cemoro Sewu

Saya cuma ngecek bentar apakah beneran gembos eh ternyata beneran, edannnnn kondisi kaya gini tau sendiri jalan dari Sarangan menuju Cemoro Sewu kaya apa, nanjak dan kelok jalannya lumayan sodaraaa, klo sampai jalan kaki tentu ini tidak mungkin bagi saya dan adik saya, biarlah velg dan ban rusak yang penting kami selamat gitu batin saya waktu itu..sambil atur bukaan tutup gas nekat aja saya naikin sibiru, putaran mesin meraung raung tingi selain dari medan yang menanjak , berboncengan, ditambah pula ban yang gembos jadi double disiksa dah tuh mesin Suzuki  , kecepatan sengaja cukup kencang sekitar 20-40kpj pokoknya bisa sampai di Cemorosewu

Alhamdulillah setelah beberapa saat, nyampe jg di Cemoro Sewu, pandangan pertama sih banyak kios yang tutup bukan weekend sih, untung masih ada penjual bensin eceran, akhirnya beli deh sebotol Premium, sambil tanya tentang yang bisa nambal ban, alhamdulillah ada juga penambal ban yg sebenarnya buka warung disitu, selamatttt, setelah dicek ternyata ban saya kemasukan paku yang cukup gede, saya tidak tahu sehingga tadi pas jalan udah ban gembos paku juga masih nancap…:lol:

Ada 5 buah luka di ban dalam yang harus ditambal, sejam saya nunggu mana kabut semakin teballll, karena beliau tidak punya ban dalam maka saya putuskan ditambal aja yang penting saya sampai bawah sekitar Tawangmangu atau Karangpandan , sedikit gerimis menambah haru suasana, saya baru tahu klo tidak weekend sepi banget ya seputaran sini, warung juga hanya segelintir yang buka, iseng saya tanya jarak Cemoro Sewu ke Sarangan sama yang jaga warung, katanya 6KM-an wuihhhh sadissssss ban bocor, include paku, berboncengan, rute nanjak nekad jalan..peyang peyang dah tuh velg Enkei, :mrgreen:

Setelah selesai ditambal langsung jalan meski kabut semakin pekat dan turun gerimis kecil, nekad aja, belum berapa lama, terdengar letusan dari belakang..damnnnn ban saya malah meletus lagi…. ada kali 3-4 kali suara letusan, wahhhh bisa runyam nih tp syukur sampai di Tawangmangu anginnya masih ada belum abis, nekad turun sampe masuk Karangpandan ketemu bengkel buka langsung ganti ban dalam ..

Perjalanan pulang penuh dag dig dug cenat cenut juga :D, kemarin berangkat Solo –Kediri 4 Jam sekarang pulangnya Kediri – Solo 6 Jam !!!!

* moral of the story adalah selalu siap kan ban cadangan+pompa tangan untuk perjalanan jauh
* jangan asal jepret di properti militer atau properti pribadi tanpa ijin
* ban saya FDR Genzy depan/belakang, ban tubetype yang sering dipaksa jadi tubeless, apakah karena dinding ban yang cukup kuat sehingga pas bocor / angin abis velg masih terlindungi karet ban ? CMIIW & IMHO

17 thoughts on “Heading Home To Solo From Kediri, ditangkap prov AU feat. Tragedi ban bocor

  1. Triyanto Banyumasan

    wah nekad tenan, rame meski dewekan..eit.. mbi adine sing ayu ding.:) saluth, kendele puol, lha rung pernah ko nganti ban njeblug ping kopang kaping, soro tenan, tapi itulah nikmatnya biker justeru.. IMHO

    Reply
  2. Triyanto Banyumasan

    dadi kelingan ndisik mudik jakarta banyumas mbi adiku wedok, saiki podo dene wis nduwe anak, critone wis bedo 180 derjat pokoken, ndisit nang Jakarta sering ridding bareng kamsude boncengan nang Puncak, bisa rong minggu pisan, saiki, podo dene ngurusi pendaringan dewek-dewek, adoh pisan… Sip Masbro, sayang Adik

    Reply
  3. noe

    salut bro perjuangane, ban luar juga mendukung
    #karo nglirik adine

    Reply
  4. azizyhoree

    wahhhhh nice journey cakep……..*nglirik adine…… eh *pindah nglirik knalpot e, sido di lego ga? 😆

    kapan2 tak kancani kang……. nek meh solo-bromo *ga usah pake nginep di tengah rute :mrgreen:

    Reply
  5. jahe

    waaaa mantab bromo tp ya keteteran lah ngejar paijo, ketinggalan mulu, knalpot sih klo ada yg nawar tak lepasss

    Reply
  6. rahmatt

    kalau ban belakang shogun saya bocor, ada 2 hal yang bikin saya was-was:
    1. mesti ganti ban dalam. karena sering telat sadar kalau bannya bocor, ban dalam sudah tidak tertolong — kena paku

    2. kalau ganti ban, tukang tambalnya kesulitan memasang ban belakang, 😀

    Reply
  7. hadiyanta

    aku dulu pas pajak gesek nomer rangka dan mesin tak foto foto. eh mereka marah. njur keluarin jurus terakhir deh.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *