My old Via …

By | April 7, 2011

Dianter adik-adik minggu kemarin sempet beberes kost karena April ini saya resmi resign bekerja jadi ya sewa kost juga berhenti, sementara barang barang pindahin lagi kerumah, beberes kost otomatis harus beberes kamar saya yang ada dirumah buat naruh barang barang , sebelum pindah ke tempat baru nanti, kamar ini yang selama saya tinggal udah seperti tempat angker karena jarang dijamah manusia dan jarang saya urus :mrgreen:, debu, barang barang berserakan tak beraturan

kamar sederhana yang dibikin oleh orang tua tercinta ini memang menyimpan banyak kenangan bagi saya dan adik lelaki saya yang juga bersebelahan ruangnya dengan kamar saya ini, meskipun hanya terbuat dari susunan triplek sebagai dindingnya 😀

salah satu “benda memorabilia” yang kemarin sempet tidak sengaja saya rapikan adalah pc saya, pc ini dibelikan oleh orang tua saat saya masuk kuliah, maklum dulu kuliah jurusan komputer, jadi rasanya pc memang perlu, meski pada saat itu pc masih diluar jangkauan keuangan orang tua, tapi beliau tetep membelikan saya pc, meski saya tau sih duitnya juga minjem sana-sini hehehe

karena keterbatasan dana itu pula sempet bingung mau beli pc apa, jaman itu masih jamannya Intel Pentium III klo AMD ya AMD Duron untuk rentang harga dan spek yang ditengah tengah, sempet bingung meski sudah coba nyari referensi, akhirnya tergoda dengan salah satu iklan yang jual PC dengan harga 3.5jt-an klo tidak salah ingat dengan spek Pentium 1 GigaPro, HDD 20GB, CD-ROM 52X, 128MB RAM, Monitor CRT 14inch, Mouse+Keyboard dan Speaker ckckckc 😆

ehhh setelah beberapa bulan saya bongkar bongkar sendiri nih pc akhirnya tahu ternyata saya ketepu! Ternyata paket PC yang saya beli itu bukanlah berprosesor Pentium III dari Intel, tapi berprosesor VIA, sempet gondok juga ngerasa ditepu, apalagi clock prosesornya tidak 1Ghz tp cuma 733Mhz aja , udah gitu ini motherboard dan prosesornya embeded alias prosesornya nempel di motherboard sejak dari pabrik alias onboard, prosesor jg tanpa heatsink cuma ada kipas kecil kaya kipas chipset 😀

ada sisi positifnya juga sih karena dari ngerasa ketepu itu jadi pengen tahu lebih lanjut soal pc yang saya beli itu, malah ‘gak sengaja’ belajar troubleshooting pc sendiri, kadang ada yg minta bantuan gt benerin pc yang bermasalah, kadang disuruh ngetik ngetik trus dapet duit, seneng banget lah bisa dapet duit sendiri, belajar sedikit programming jg dari pc itu, ceritanya pada saat udah semester akhir, temen temen pada beli program jadi pada orang lain untuk bahan skripsi, karena uang saku juga nge-pas ya ga ada biaya lah buat beli, akhirnya malah otodidak belajar programming, karena pas kuliah ga diajari spesifik maklum kampus belum seperti sekarang, dulu saya angkatan kedua kampus itu berdiri, hehe, dari pas kuliah yang sempet eneg dengan yang namanya database dan program ehhh malah sejak dari lulus kuliah sampe kerja sekarang urusannya selalu sama database, takdir Tuhan kayanya hehe 😆 tapi ya karena bisanya cuma itu juga sih meski level saya nubietol cuma bisa single basic query sok-sokan bin tidak expert jadi modal nekat muka tembok ngelamar kerjaannya di situ-situ juga posisinya hahaha 😀

btw, saktinya sampe akhirnya saya gudangkan itu pc tidak pernah satu kalipun bermasalah di hardwarenya hmmmm, bahkan dulu pas saya masih kerja di salah satu konsultan IT di Solo, ini PC masih saya pakai untuk operasional , waktu itu sempet nambah RAM jadi 256MB, maklum mau upgrade total tidak punya dana, apalagi trus dapet laptop operasional dari kantor , meski begitu pc ini masih tetep menemani belajar adik saya yang paling kecil 😀 sampai lulus sma.

meski sekarang cuma tinggal casing tok ini pc karena jeroannya sudah berganti dengan platform multi core procesor jaman sekarang tetep aja klo liat casingnya jadi berasa seperti pc saya yang dulu, yang telah ‘membantu’ kuliah saya dan adik saya sampe lulus.
rest in peace tersimpan rapi dalam kardus ECS P6VEM3 w/ VIA C3 1GigaPro 733Mhz.

About these ads

18 thoughts on “My old Via …

  1. compumoto

    mantep oom…percis oom ku yg ketepu jugak, xixixixixi….pentium 3 a.k.a via samuel, yawes nasi dah jadi bubur. tp via chipsetnya awet2 juga koq. daripada sis.

    Reply
  2. dnugros

    Hahaha…ECS Gigapro, VGA, Sound, Procesor on board kaya mesin laptop walaupun ada slot AGP ma PCI, dulu aq sering jualan komputer itu dan untungnya lumayan bisa buat bayar kuliah.

    Reply
  3. SkyrideR

    bener lho awet ko… klo punyaku VIA Samuel 2 : 750Mhz dikawinin ama Mobo Biostar… wuih… Still alive man… walau skrg lagi ngadat males ndandani..
    ada yg lain sih…

    Reply
  4. shendy

    gan ane minta situs driver.ny dunk…q jg pnya ni…mau tak idupin lg…eh driver2nya dah ilang…thx sbelume…kalau g slah punya.q via samuel 733mhz kalao g 750mhz..agak lupa tlg bnt aq ya…di mana download driver lengkapnya..chipset,vga sound..thx sbelume..ms jg kalau bisa 085646131870 lumayan buat adik sy..cz sy jg dah pake core i5..hhe slam knal smw?

    Reply
  5. sijidewe aka snalpot99

    manteb.. gigapro.. hihihi :kabooor:

    meh pengen tuku karang lebih miring hargane, tapi untunge ga sido rusak yo wes ganti sak set :mrgreen:

    Reply
  6. propus

    1 giga…pro….bhuahahahahahahahah 😆
    nek gonaku ora embedded, iso ganti2 wong soket 370 podo pentium 3

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *