Diterima kerja di Pemerintah ? wani piro ??

By | June 6, 2011

beberapa pertanyaan ber-genre sama selalu terlontar dari beberapa orang yang saya temui, baik yang saya pikir berpendidikan cukup dari atasan saya dulu, kenalan, teman sampai ke tukang yg benerin kabel dikantor baru saya, inti pertanyaannya sama yaitu untuk bisa masuk keterima kerja di Pemerintah baik di public service atau di BUMN/BUMD dan sejenisnya menghabiskan biaya berapa??? yang ‘bawa’ siapa??? tentunya biaya disini yang dimaksud adalah biaya tidak resmi alias ‘mbayar piro??’, nyogok lah bahasa kasarnya..trus yang ‘bawa’ sih maksudnya ada kenalan orang penting mana gitu :mrgreen:

nyeseg sih klo ada yg nanya gt, sedikit membuatnya jadi beban dipikiran saya, meski saya tidak mempungkiri hal seperti itu bisa terjadi, siapapun pasti sudah sering mendengar si A, si B ketrima di Pemerintahan bayar xxx juta ke si C, dan semacamnya, sudah jadi rahasia umum, tapi di dunia ini kan tidak ada yg mutlak, pasti diantara yg pke jalur pintas, pasti ada pula yang lewat jalur resmi, ga bisa gebyah uyah..dan saya sudah membuktikannya sendiri, keluarga juga ada, teman juga tidak sedikit yang bisa lolos via jalur resmi.

di tempat kerja lama saya yang juga sebuah lembaga perbankan milik pemerintah daerah, pertanyaan seperti itu juga banyak saya dengar, biasanya sih kok bisa masuk sini yang ‘bawa’ siapa??

padahal di dua kantor saya bekerja sekarang dan dulu, sama sama blank, jangankan kenal ‘orang dalam’, nyari alamat kantornya pun saya nyasar dan harus nanya πŸ˜†

ya saya cukup senang karena bisa masuk melalui tes resmi, jadi bekerja pun bisa ‘tenang’, nothing to loose lah, biaya sih pasti ada tapi itu biaya untuk ngurus administrasi kaya legalisir, surat-surat dokter dan semacamnya, dan klo ditotal ga lebih dari 1 juta rupiah! diluar ongkos BBM dan makan ya. hahaha πŸ˜€

saya tulis uneg2 ini karena banyak kenalan atau kawan yang sedang mencari kerja saat ini biasanya sudah down dulu biasanya klo mau ngelamar kerja di sektor2 milik Pemerintah, biasanya sih ngomong “ahhh pasti formalitas aja, paling udah ada yang ngisi???” , “dapet duit dari mana bisa masuk jadi ****?” , “gak punya kenalan orang dalem…” dan keluhan senada

di masa lalu saya pun juga pernah berpikiran seperti itu, ketika seorang teman di suatu Dinas Pemerintah bertanya “Mas, gak nyoba daftar formasi **** tahun ini??”, saya enteng aja jawab “Sawah siapa yang mau saya jual Pak??” , :D, hehehe, sebuah pemikiran yang berubah 180 derajat seiring dengan apa yang saya alami, tidak semua seperti yang disangka

pesen saya buat yang lagi nyari kerja, sih percaya diri aja lah, kalopun ada sama2 pelamar kerja yang sudah ‘ada orang dalam’ cuekin aja, gak perlu takut saingannya banyak, yang penting kita yakin punya kemampuan di bidang yang dilamar, niat baik dan selebihnya sudah ada yang mengatur, Allah SWT.

Advertisements

35 thoughts on “Diterima kerja di Pemerintah ? wani piro ??

  1. nick69

    Faktor nasib dan takdir berpengaruh gan.
    Anyway, nice info, bisa buat semangat yg lain πŸ˜‰

    Reply
  2. jahe Post author

    @Suzukimania, kerja disalah satu rumah sakit milik pemerintah gan πŸ˜€
    @asmarantaka, kalo mengalir ke comberan gmn gan??? wkwkwkw
    @nick69, nasib dan takdir?? tahunya gmn ya gan?? itu butuh waktu panjang utk menilai, yang penting usaha jalan dulu lah

    Reply
  3. jahe Post author

    @elsabarto, hmmmm thanks infonya , bukan hal mudah secara batin utk sy meninggalkan pekerjaan lama sy, orang bilang sih, eman-eman kerja di bank kok ditinggal, utk jadi pegawai pemerintah pun niat sy berbeda dari kebanyakan orang (mungkin) yang tidak bsa sy sampaikan disini, mungkin japri aja klo pengen tau, hahaha, amanah memang berat tidak terbatas pada pegawai pemerintah atau pegawai swasta, pengusaha dlll

    Reply
  4. ipman

    sama dengan saya masbro.
    diterima di salah satu instansi pemerintah yang terkenal korup.
    alhamdulillah ga keluar duit sepeserpun selain biaya perangko, materai dan legalisir ijazah sd-smp-sma-s1.

    mudah2an generasi2 lama yang rusak segera habis, diganti dengan generasi2 baru yang lebih baik.
    aamiin…

    Reply
  5. dnugros

    Bener mas brow, selain niat dan usaha faktor nasib juga menjadi penentu, sebagai contoh ‘bojoku’ sejak dia lulus kuliah sampai tahun kemarin kalo dihitung sudah 7 kalian ikut test CPNS hasilnya nihil, padahal segala macam bahan test dan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan test sudah dipelajari sampai ‘ngelotok’ diluar kepala tapi hasilnya nol besar….yeah mungkin ‘Gusti Allah’ belum berkehendak untuk mendapat pekerjaan yang diinginkannya πŸ™‚

    Reply
  6. triclaksono

    kalo saya udah bosen kerja di swasta..dulu waktu ikutan tes cpns taun 2001 keluar biaya cuma buat ongkos transportasi PP bandung-jakarta ..percaya aja semuanya ada waktunya kang πŸ™‚

    Reply
  7. nunoe

    wow…bagus bagus…butuh orang2 kayak sampeyan buat membersihkan negeri ini… πŸ˜€

    ane kadang heran sama yg masuk dengan cara yg ‘gak bener’, kalo bisa punya duit 100 juta buat nyogok jadi PNS…knapa ngga jadi modal buat bikin usaha?? πŸ˜€
    lagian, biasanya kalo masuknya udah ngga bener..kedepannya bakal ngga bener..logika aja, masuk udah keluar modal jutaan…tujuan awal pas baru masuk pasti pengen modalnya balik…terus kedepannya pasti mau cari untung…

    Reply
  8. Pingback: Berkunjung KeSarangnya Om Jahe… « Asmarantaka's Personal Blog

  9. coekma

    wani piro = berani berapa sogokannya…… menakutkan…
    tadi saya pikir pemerintah mau bayar berapa kalau sayanya yang kerja di sana…. ternyata kebalik…

    Reply
  10. si pb

    yang diswasta aja banyak…

    pernah ngalamin spt itu, rasanya sakit ditanya spt itu…padahal kita usaha bener2…

    tp kunci hidup itu sabar…..kata PBNJ….

    Reply
  11. cak poer

    sip mas bro…disamping tenang kerjanya juga insyaAllah barakah (jgn lupa juga 2,5%nya) πŸ™‚

    Reply
  12. jahe Post author

    kemarin sih posisi di IT, syukur bgt ada tes prakteknya bikin aplikasi database, klo ga jadi ya ga bakal masuk kriteria, jadi keberuntungan itu setelah tes praktek aja kali, seinget saya , kemarin bisa pas tes praktek

    Reply
  13. kamehameha

    dah di gaji belum? sy juga ga pake biaya macem2x akhirnya dapet jg. sy di rscm.

    Reply
  14. Wong Jowo

    kalo saya kerja d DepKeu lewat penerimaan STAn, alhamdulillah cm 100rb aza mas, g pake “wani piro?”

    Reply
  15. Khabib JetFire Astoni

    bener mas rosso.. pabrik ae ditarik.. padahal pabrk cilik,, kontrak sisan.. emg ws jamane kali yah..?? tp sukur lah kalo msh bs lewat jalur resminya..bs ttp nambahin semangat buat brusaha lagee..

    Reply
  16. Lekdjie

    Kalo kbr burungnya sih,buat yg departemen2 pusat masih banyak yg resmi,tanpa biaya.tp klo yg di daerah2 ya itu,wani piro?

    Reply
  17. jahe Post author

    ya seperti baju putih bwt ngantor sy kemarin, biarpun cuma saku-nya yg kena tinta bulpen yg bocor, tetep aja klo sy ngeliat jd jelek, padahal presentase dr warna putihnya cuma dikiitttt hahaha

    Reply
  18. vyzex

    temen saya udah keterima di bps..

    karena nggak mau bayar, dibatalkan tuh…

    ya..mungkin nasib ketemu orang daerah yg kayak gitu..

    tapi bener, sodara saya ada yg masuk abri bayar, ada juga yg nggak bayar…

    adik saya juga keterima pns, nggak bayar apa-apa..
    tapi malah nggak diambil, katanya mau urus anak….

    terserah lah…semua itu pilihan kok…

    Reply
  19. abepura

    asal sampeyan pinter trus njawab soale bener kabeh mesthi ketampa kok,……..

    Reply
  20. inot_toni

    Saya Masuk PNS 2011, nggak bayar apapun, nggak kenal pejabat manapun.

    Asalkan test masuk dapat ranking pasti diterima.

    Kira2 begini mekanisme CPNS daerah:
    – Permintaan formasi diajukan oleh masing2 daerah/kota.
    – Permintaan lalu dikirim ke provinsi untuk dipelajari
    – Dikembalikan ke daerah/kota untuk melaksanakan test masuk
    – Hasil test dikembalikan ke Provinsi untuk diranking
    – hasil ranking dan nama dikembalikan ke daerah lagi untuk diproses penerimaan mengacu pada hasil ranking provinsi.

    Jadi, kecuali punya seseorang yang sangat berpengaruh di tingkat “PROVINSI”, saat ini akan sangat susah untuk “main2” dengan penerimaan pegawai pemerintah.

    nb: sebelumnya saya bekerja di persh. multinasional asal Perancis “GAMELOFT” sebagai desainer n iseng2 daftar PNS (walaupun pada akhirnya saya memang mengerjakan semua test PNS dengan benar-benar serius sampai kepala mo pecah rasanya..)

    Reply
  21. raiderobie

    alhamdulilah saya juga diterima d bumn cuma modal transport mas bro…mengandalkan pertolongan dari Nya saja.

    kapan2 main ke tempat saya mas bro… pingin main2 ke tempat spyn g ada motor, hehe

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *