gara gara ceceran solar, hampir meregang nyawa…

By | June 7, 2011

setengah empat pagi senin hari kemarin, seperti biasa sudah terbangun, karena harus berangkat ke tempat kerja di seputaran Semarang, kondisi lalu lintas Solo – Semarang via Boyolali, Ampel, Salatiga, Bawen saat ini memang sangat tidak bersahabat, jalanan sempit tp full dengan truk truk kelas berat yang jalan pelan setiap waktu, backmarker pasti macet mengular klo sudah begini, maklum 2 lajur sama sama ramai,jadi mendahului memang tidak mudah, bisa 3 jam ++ naek motor atau paling cepat 3,5 jam ++ jika pakai bus umum pada kondisi biasa, pagi, siang atau malam apalagi weekend bisa macet.

berdasarkan pengalaman saya itu, maka saya berangkat pagi aja, kalau masih subuh gitu kondisi jalanan cukup ringan lalu lintasnya, sekitar 1,5 jam ++ bisa sampai di tujuan kerja saya, kalo nyantai bawa motor sih 2 jam sudah sampai.

setelah melewati kota Boyolali dengan lancar, masuk jalur Ampel, mulai ketemu dengan beberapa truk tapi dapat dilewati dengan aman dan mudah karena lalu lintas yang masih sepi

di sekitar kompleks kantor Pemadam Kebakaran Boyolali dan DPU Boyolali, jalur lurus nan sepi, jalur ini gelap karena minim penerangan sampai jalur sebelum masuk Kota Salatiga

ketika itu kecepatan saya ingat cukup tinggi sekitar 70-80kpj, jalur sepi, truk truk pada berhenti di kiri kanan jalan beristirahat, merasa telah biasa dengan jalur itu, saya berani bawa motor rada cepat, tapi naas tiba tiba dalam sepersekian detik ban depan kehilangan traksi, disusul dengan liarnya pengendalian motor, brakkkkkkkkk……., tak mampu mengendalikan akhirnya motor jatuh terseret sekitar 1m, sedangkan saya entah gimana posisinya bisa ndlosorrr 2 m dari motor, sampai pindah jalur ke arah berlawanan, secara sadar merasakan tiap detik helm fullface beradu keras dengan aspal, tangan terbungkus glove menahan tubuh jatuh di aspal.

masih menahan rasa kaget plus sakit setelah beberapa detik shock, langsung sadar untuk berdiri cek depan dan belakang posisi saya jatuh amannnnnn tidak ada kendaraan melaju, beruntung ada tukang parkir mengacungkan lightstick ke arah truk trailer yg jalan dari arah berlawanan sehingga truk itu berhenti memberikan kesempatan saya untuk minggir mengamankan diri dan motor yang masih ditengah jalan.

dari arah saya, bersyukur tidak ada mobil atau motor, ngeriii ngebayangin klo ada kendaraan lain bisa bisa saya tinggal nama, :mrgreen: tapi di belakang saya seorang pengendara Supra 125 mengalami nasib serupa jatuhh juga ditengah jalan seperti saya, πŸ˜†

setelah sedikit tenang, cek cek kondisi tubuh tidak apa-apa, untung pke helm full face langsung mika sama bagian muka helm barettt, glove juga sobek n cuil, jaket jeans double, celana jeans dan sepatu safety hadiah dari adik saya, badan aman meski masih shock a.k.a njarem klo orang sini bilang, di pergelangan tangan ada luka karena gesekan dengan jam tangan yang putus trus mencelat dan sempet liat jam kesayangan itu sudah kelindes truk trailer hikssss

cek motor, stang sedikit bengkok, dan beberapa bagian bodi baret parah akibat nyusrug di aspal, tapi tidak ada yg pecah

usut punya usut ternyata penyebab saya dan pengendara supra 125 dibelakang saya jatuh adalah karena ada ceceran solar yang tidak terlihat di jalur saya, wajar sih karena tidak ada penerangan yang cukup didaerah itu, jadi ceceran solar itu tak terdeteksi.

masih bersyukur selamat deh dari kecelakaan tunggal kemarin, pointnya saya harus lebih hati-hati lagi dan tidak grusa grusu dalam berkendara, mau tahu ilustasi rasanya jatuh di 80kpj??klik disini, sampai sekarang masih terasa kaku dan njarem di beberapa bagian tubuh terutama kaki kanan dan pundak sehingga untuk bergerak masih belum 100% seperti sedia kala.

masih bisa berkata Alhamdulillah setelah baca kondisi Om Tri dipostingan ini

About these ads

28 thoughts on “gara gara ceceran solar, hampir meregang nyawa…

  1. si pb

    aku kl dari rumah jogja biasa brkt habis salat subuh, sampe smrng jam 8nan nyante mas…alon-alon waton slamet…
    kl ari smrng brkt pagi jam 3…jam 6 lebih sampe rumah…

    Reply
  2. #99 bro

    Semoga lekas baik…
    Kalo cape istirahat di warungku kidul pasar kembangsari kulon dalan.. Ada nasi goreng pecel dll.

    Reply
  3. paijo

    Saya juga baru aja boss, 1 bulan g lalu di gunung kidil arah pantai kedung ombo, dg luka2 yg lumayan parah, di alis kena 4 jahitan, di dagu 1 jahitan…
    di tangan dan kaki penuh dg lecet2…
    akhirnya nyarter bis dari sana ke solo…

    ampe sekarang masih kerasa ngilu…

    Reply
  4. blognyamitra

    Di Jakarta sering banget nemuin ceceran solar, penyebabnya metromini ama kopaja yang udah rongsokan masih dibiarkan berkeliaran.

    Reply
  5. Khabib JetFire Astoni

    turut prihatin mas.. aku akhir september taun lalu di muntilan.. mpe ga sadar,, gara2 mobil ngerem ndadak tapi lampu rem’e mati.. nabraklah dengan sukses.. :mrgreen: .. 2 hari di RS Muntilan..

    Reply
  6. azizyhoree

    sabar kang! memang kalau udah solar yg ercecer licin nya ampun2an , dulu pernah sliding di manahan solo, ehh yang di belakangku mala pada gubrakk! pancene payah truck kalo bocor solar e tapi ga ngerasa bocor! πŸ‘Ώ

    wis moga ndang waras kang!

    Reply
  7. ipman

    bener banget masbro.
    saya pernah kehilangan traksi gara2 entah solar apa oli kececeran di jalan.
    kondisi waktu itu banyak dumptruk wara wiri lagi bikin jalan tol semarang-solo.
    tapi alhamdulillah motor masih bisa dikendalikan.
    bukannya mau ngajarin, berapa kali saya mengalami kondisi seperti itu reflek langsung kendurkan gas, pencet kopling, ikutin aja setang motor geal geol kemana nanti juga anteng sendiri.
    tapi rasanya jantung mau copot.
    huft…

    Reply
  8. Tristan

    kondisi jalan raya terkadang memang diluar prediksi, untuk itu kita harus lebih berhati – hati dalam berkendara, 1 tahun yang lalu saya juga mengalami kondisi yang hampir sama kecelakaan tunggal, disebabkan karena menghindari lobang dijalanan dengan rem cakram, hasilnya terjatuh dan 3 hari di RS…. biarlah semua ini memjadi pelajaran buat yang pernah mengalami dan pelajaran bagi yang belum pernah…. oke…?

    Reply
  9. Warga Sipil

    Weleh.. ngambung aspal meneh to Mas Bro.. Resiko Biker πŸ˜€ Semua sudah diantisipasi, jalan juga sudah hati2.. Tapi sing jenenge apes ra iso dihindari.. Semoga bisa diambil hikmahnya..

    Reply
  10. raiderobie

    saya juga pernah, klo d daerah pegunangan pas tikungan banyak solar tumpah… untung nggak jadi ndlosor pas itu..
    o iya, spyn asli mana mas bro

    Reply
  11. gogo

    miris dah, kek ane pas lg enak” cornering, ban belakang lost grip. jaket baru yg baru dipake lengan sobek, jam tangan ksyangan mbaret. kudu hati2, yg namanya kecelakaan gak bisa diprekdisi..

    Reply
  12. andhi_125

    sama masbro…ane juga dah ndlosor sama megy kena solar…wis gak bisa ngapa-ngapain, pasrah aja tergelincir dengan sukses :mrgreen:

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *