yupss akhirnya setelah re-grup dengan teman-teman saya dari koboys, yang berjumlah 6 orang (eyang ali – TigerRevo, mas didik – Pulsar 200, pak bambang – Byson, rifky – Blade 110, mas yusuf – Pulsar 220, yudha- CS1)

diputuskan langsung untuk menuju Kawah Sikidang, sempet ketemu rombongan kelub motor Byson, komplit dengan stik hotplate nidji dan perangkat ‘pengusir’ kendaraan lain *sirene mantabbssssss 🙁



tiket masuk kawasan Kawah sikidang adalah 10rb perkepala bisa banyak diskon klo rombongan silahkan ‘nego’ saja dengan penjaga loketnya xixixi 😀 off the record lah

sampai di TKP meski belum sore tapi kabut sudah mulai turun, bau belerang menyengattt, menurut saya sih terlalu siang sampe sini jadi ga bisa maksimal menikmati air yang direbus sampai mendidih oleh alam, dan view kontras antara hijaunya perbukitan dengan putihnya bukit kapur kawah sikidang, tapi bukan suatu masalah, setidaknya sudah memenuhi rasa penasaran saya.

setelah cukup ber-foto dan liat liat akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke parkiran dan pasar oleh2, mau sholat dzuhur dulu eh jama qoshor dengan ashar akhirnya :D, wudhlu disini kaya wudlu pke air es..duingginnnnnnnnnnn brrrrrr

sehabis dari tempat ini sebenarnya saya pengin ke satu tujuan lagi yaitu komplek candi, tapi karena teman2 saya memutuskan untuk balik, akhirnya saya batalkan aja ke candi dan ikut pulang bareng, dan perjalanan ke pegunungan dieng berakhir sampai disini, meski di peta yang saya bawa masih banyak tempat yang belum didatangi, ya one day trip ga mungkinlah bisa explore semuanya..next time dagghhh

alhamdulillah…


*pose ala boiban 😎


*CS1, too much love


*beginilah klo turing ma bapak2 rumah tangga, kirmah biker (mikir rumah 🙂 ), belanja sayur dan oleh2, nawarnya jago jago ternyata hehe :mrgreen:


*re-grup ➡ menuju kawah sikidang

Advertisements