modus kecurangan SPBU, benarkah ini?

By | January 6, 2015

Secara tidak langsung BBM saat ini sudah menjadi kebutuhan layaknya sembako, semua orang butuh, harga BBM naik apalagi BBM non subsidi gonjang ganjing lah satu nusantara, dari dulu sy selalu dengar katanya beberapa SPBU ada yg nakal, nakalnya disini adalah dengan cara tertentu mengurangi jumlah liter BBM yang dibeli tapi kesannya alat dispenser BBM nya sudah mengisi sesuai harga atau jumlah pembelian konsumen.


Sy jadi penasaran seperti apa sih kecurangan yang mungkin dilakukan SPBU nakal, seperti apa modus dan cara kerjanya, berikut beberapa point kecurangan yang bisa terjadi, ringkasan dr kaskus.co.id

1. Tilep uang kembalian.
Modus yang cukup mudah dilakukan bisa jadi dengan alasan tidak ada receh atau uang kembalian kita banyak sehingga kita tidak begitu memperhatikan kalau uang kembalian tidak sesuai yg seharusnya.

2. Argometer pada dispenser BBM ‘loncat’
yang dimaksud loncat disini adalah urutan hitungan angka penunjuk pembelian tidak sesuai misal beli BBM 50rb, tp saat penunjuk harga sampai di angka 40rb ujug-ujug sudah loncat ke angka 50rb.

3. Argo berputar cepat
Meteran penunjuk harga dan jumlah liter BBM yang dikeluaran berputar cepat, caranya dengan memainkan speed setting pada nozzle selang pengisian BBM.

Original Posted By deniz_trianz at kaskus

image

speed 1 : kecepatan mengalir fluida nya rendah
speed 2 : kecepatan mengalirnya sedang
speed 3 : kecepatan mengalirnya tinggi

biasanya klo petugasnya megangin nozzle, dia tarik pelatuknya (mirip pistol) tanpa mengunci speednya

klo petugas yg melepas gun nya, dia pasti mengunci speednya di posisi tertentu seperti yg gw nomerin. Mintalah petugas nya utk melepas gun nya dan posisikan pengunci di no. 1

image

gw bantu jelasin bbrp bagian2 pentingnya :

1 – 3 udah pada tau lah ya

4 & 5. ini sensor otomatis, pernah merhatiin nozzle yg lg ngisiin bensin ke tanki mobil tp dilepas sm petugasnya? pas hampir penuh tuh nozzle bunyi “jeglek” sendiri. itu krn sensor ini mendeteksi fluida sudah mencapai mulut nozzle (2a & 2b) dan aliran fluida otomatis di-stop, yg artinya bensin sudah hampir full tank. makanya setelah itu petugasnya megangin lg tuh nozzle sambil tetap ngisi pelan2 sampai benar-benar penuh (full tank).

10. ini pengatur speed fluida yg mengalir di nozzle, perhatikan di bawahnya ada metal sebagai pengunci speed nya, ini lah yg gw maksud diatas td.

Original Posted By black.id909 at kaskus
Ada satu trik lg gan yg ane perhatiin dr pegawai SPBU kalo selalu diperhatiin terutama bagian pengisian motor

Coba perhatiin tiap kali mereka ngisi satu motor kesannya kek udh sampe tetes terakhir tp kenapa selangnya selalu buru” diangkat dan dibalik posisi ambilnya,logika pasti ga akan keluar kalo posisi mulut selang dibalik pdhl msh ada sisa dr pengisian sebelumnya,nah selisi ini kalo dikumpulin jg lumayan tuh.

So adakah ada yang punya pengalaman serupa? Kalau sy pernah sih, yang terakhir di salah satu SPBU di Semarang, fuel meter motor NMP sy masih menunjukkan 1-2 strip saya isi 50rb biasanya sih bisa hampir pol strip bar di fuel meternya kalau diisi segitu, eh lha setelah keluar dr SPBU sy perhatikan fuel meter, BBM kok nambahnya dikit banget, cuma 3 strip, ya wislah wong sy jg tidak minta print out struk pembelian mau protes jg tidak ada bukti serta terlanjur jalan lumayan jauh.

ada yg pengin menambahkan? * cmiiw

reff : kaskus.co.id

Advertisements

18 thoughts on “modus kecurangan SPBU, benarkah ini?

    1. Shofa Nash

      iya bisa dilaporin kok ada hotline nya disetiap mesin pompa spbu. 500-000
      kita kalo ada kecuriggan kecurangan pasti ditindak SPBU nya yang saya baca dan denger udah banyak yang kena sanksi. ini contoh gambarnya
      http://bit.ly/1WbP0K5

      Reply
  1. the comment

    biarin aja klw ada spbu bgitu, dosa2nya pd nanggung bareng2 dari petugas pengisian bbm, manajer, sma bossnya nanngung dosa, yg terbnyak beban dosa jelas bosnya, mngkin pasti berlipat2 dri kryawannya

    Reply
  2. teknoksigen

    wah parah nih kalau SPBU banyak yang curang. gak pejabat gak penjual semuanya curang. mungkin warna bendera merah putih sudah gak cocok lagi, harusnya hitam sehitam sifat rakyaknya dan sehitam masa depan bangsa ๐Ÿ˜€

    Reply
  3. Ro Man

    kalau di motor, misalkan gun dilepaskan dan bensin hampir penuh apa sensornya bekerja gan? trim ๐Ÿ˜€

    Reply
  4. andi

    Gan ane op spbu. Ane coba jawab seadanya ya.
    1. Soal nilep. Ini emang sering trjadi saat konsumen isi full. Perlu agan ketahui kalo ngisi full, dispenser tidak disetting, jadi nantinya harga tidak bisa berhenti pass misalnya harga berhenti di angka 19.890 rupiah, saya akan bilang 20rb. Kenapa? Untuk memudahkan konsumen membulatkan angka. Tp kalo emang 120 rupiahnya diminta ya kami kasih. Itu pun kalau pas ada recehan. Kalo pas gk ada apa mau nunggu lama? kalau operator disuruh tuker ke tukang parkir ya antriannya bisa jejer kyk nunggu sembako. Cz yg beli gak cuma agan.

    2. Angka di argo loncat itu gak ada gan. Kecuali mata konsumen yg loncat

    3. Argo berputar cepat atau lambat itu sama aja. 1 liter ya 1 liter. Yg membedakan cuma waktu yg diperlukan untuk mengeluarkan 1 liter. Misalnya agan naik motor jarak 1 kilometer. Speed 20 km/jam . Dan speed 100km/jam. Jarak yg ditempuh tetep 1 km. Yg membedakan cuma waktunya

    4. Soal nozle yg diangkat berbalik. Itu tujuannya agar bensin tidak tumpah ke motor..karna ada banyakpembeli kalo motornya kena percikan bensin langsung bibirnya maju

    5. Ane pernah baca ada yg bilang kalo nozle di main mainin. Op curanglah.
    saya cuma bilang itu pemikiran bodoh. Nozle bukan di main mainin. Tp operator pelan pelan agar bensin tidak tumpah. Emangnya mau motore kalian di mandiin bensin?

    Reply
  5. anno

    Klo speed 1-3, ntu bkan kcepatan.kecepatan kluar.y bensin sdh diatur dalam mesin dispenser,jadi yg agan mksd speed 1-3 ialah pembukaan 1-3.jadi pembukaan ini sama dgan kran air yg ada di rmh kita,putar sdikit air.y kluar pelan tapi klo di putar banyak ,air.y deras kluar.y.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *