mungkin baru 6-8 bulan sejak ganti girset/rantai gir terakhir kalinya, tapi kenyataannya mata gir belakang sudah sangat parah lancip dan ada semacam bekas tergerus seperti kalah beradu dengan mata rantai, untuk langkah darurat sambil menyiapkan anggaran, gir merk indopart belakang saya lepas, saya ganti dengan gir SSS bekas yang masih saya simpan karena masih lumayan bagus.

tapi setelah sebulanan dengan kondisi rantai gir seperti itu plus medan lautan rob yang saya lintasi hampir setiap hari, rantai mudah sekali berisik serta kendor, ketika dilumasi hanya tahan satu hari, besoknya berisik lagi, mau tidak mau saya juga harus ganti total gearset-nya, sudah dua kali saya menggunakan girset Indopart, untuk yang pertama kali kalau ga salah awet sampe setahun, hanya yang kedua ini belum setahun sudah rusak, keduanya yang rusak duluan gir-nya dibanding si rantai.

awal-nya sih pengen ganti gir Sinnob, tapi mahal, saya coba hubungi salah satu penjual Sinnob, pengennya saya mau beli gir belakang Sinnob tanpa rantai dan gir belakang, eh ternyata bisa lho beli gir Sinnob belakang saja, tapi sayangnya harga diluar anggaran yang sudah disiapkan, harga gir belakang sinnob belakang saja sekitar Rp. 350rb, itu nanti saya harus nambah dana lagi untuk beli rantai dan gir depan.

image

akhirnya pilihan jatuh ke merk SSS, saya sudah 2x pakai gir belakang SSS dan memang awet bener, rencana pakai full gir depan dan gir belakang SSS serta rantainya gagal karena pas stok kosong, yang ready hanya gir belakang saja, lalu saya ditawarkan untuk menggunakan gir depan TK serta rantai merk TK juga.

ya karena memang malas cari cari di toko lain, akhirnya saya pasang Gir depan TK ukuran 14, dan gir belakang SSS ukuran 43, sedang rantainya rantai TK Gold 428-130, ongkos pasang 25rb.

image

untuk harga gir depan TK 428-14 Rp. 50rb, untuk harga gir belakang SSS 428-43 Rp. 100rb, sedangkan harga rantai TK Gold 428-130 Rp. 160rb, wkwk rantai termahal yang pernah saya beli.

saya termasuk boros dalam penggantian rantai motor, penyebab tidak awetnya rantai yang saya gunakan memang karena penggunaan motor yang cukup hardcore, motor saya sudah menempuh 90rb-an KM yang tercatat di speedometer, padahal motor keluaran 2011 akhir, kedua saya paling malas membersihkan, melumasi rantai, stel kekencangan rantai pun jarang, jadinya sering rantai sudah kendor, kering, kotor tidak dilumasi dipake jalan juga haha

Advertisements